Kebijakan Larangan Mudik Berpengaruh Pada Occupancy Hotel

Pariwisata  MINGGU, 16 MEI 2021 , 19:15:00 WIB | LAPORAN: ERNA YUNUS B

Kebijakan Larangan Mudik Berpengaruh Pada <i>Occupancy</i> Hotel
RMOLJateng. Wakil Ketua PHRI Kota Salatiga Emmawati menandaskan, 'occupancy' hotel berbintang dan resort di Salatiga selama libur lebaran tahun 2021 ini mencapai 50 persen.

"Angka tersebut menunjukkan kenaikan meski tidak terlalu besar. Kemungkinan sekitar 50% kalau saya lihat," kata Emmawati yang juga menjabat General Manager Grand Wahid Hotel Salatiga, Minggu (16/5).

Evaluasi sementara ini, diakui Emma belum menyeluruh. Dan PHRI Salatiga melihat adanya kebijakan larangan mudik oleh Pemerintah pusat menyebabkan tamu yang menginap sekadar 'stay cation' saja.

"Ada kenaikan sedikit tapi tidak banyak. Trendnya beda tahun lalu. Tahun ini yang menginap bukan dari Jakarta atau Surabaya, 'stay cation' aja," paparnya.

Lingkup Grand Wahid Hotel Salatiga sendiri disebutkan Emma 'occupancy' di periode lebaran ini turun hanya 30%.

Sementara, untuk menutupi kurangnya target occupancy sejumlah management hotel bdi Salatiga menjual berbagai program agar tetap bisa bertahan.

Meski tidak ada hotel di Salatiga yang sampai tutup, namun kondisi pandemi Covid-19 jilid II ini masih memukul kelangsungan hidup penginapan dan perhotelan di Salatiga. [jie]

Komentar Pembaca
Masjid Kontainer

Masjid Kontainer

SELASA, 27 APRIL 2021 , 14:59:00

Perawatan Tanaman

Perawatan Tanaman

RABU, 28 APRIL 2021 , 18:04:00

Tabur Bunga Untuk Korban Kapal Selam Nanggala KRI 402