Tidak Mengurangi Esensi, Gebyuran Bustaman Digelar Sederhana Di Masa Pandemi

Budaya  SABTU, 10 APRIL 2021 , 19:01:00 WIB | LAPORAN: PRABOWO

Tidak Mengurangi Esensi, Gebyuran Bustaman Digelar Sederhana Di Masa Pandemi
RMOLJateng. Walaupun masih pandemi, tidak menyurutkan semangat warga Kampung Bustaman, Semarang untuk meneruskan tradisi Gebyuran Bustaman.

Meskipun tetap diselenggarakan, warga menggelar tradisi Gebyuran Bustaman tersebut dengan cara berbeda. Jika biasanya warga melakukan perang air sebagai simbol Gebyuran Bustaman, acara kali ini dikemas secara sederhana dan khidmat.

Tokoh masyarakat, Hari Bustaman, mengatakan pelaksanaan tradisi pada tahun ini dilakukan secara sederhana. Namun tidak mengurangi esensi Gebyuran Bustaman sebagai tradisi.

"Kalau sebelumnya ada pandemi, gebyuran dilakukan dengan saling melempar air yang masukkan kedalam plastik dengan berbagai aneka warna. Tetapi pada tahun ini hanya perwakilan beberapa orang untuk diguyur air dengan menggunakan gayung,” kata Hari, Sabtu (10/4).

Hari menambahkan, filosofi Gebyuran Bustaman adalah proses penyucian diri menjelang bulan puasa. Segala hal-hal negatif dibersihkan melalui simbol guyuran air kepada warga.

Kata dia, dalam sejarah Gebyuran Bustaman dulunya wajah warga dicoreng semuanya. Corengan tersebut sebagai simbol angkara murka, emosi, dan hal-hal negatif lainnya.

"Kemudian diguyur dengan air sebagai bentuk pensucian diri karena akan kedatangan bulan Ramadhan,” terang dia.

Hadir dalam acara Gebyuran Bustaman, Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Semarang, Indriyasari, mengatakan Gebyuran Bustaman yang sempat terhenti pada 2020 tersebut.

Sehingga dengan sangat hati-hati mencoba menyelenggarakan kembali tradisi yang memang sudah bertahun-tahun dilaksanakan bersama dengan masyarakat.

"Memang sedikit berbeda dalam tradisi Gebyuran Bustaman yang sekarang ini dimodifikasi serta ada penyederhanaan dan penyesuaian karena ada beberapa hal yang harus dilakukan terutama menjaga prokes,” katanya. [jie]





Komentar Pembaca
Masjid Kontainer

Masjid Kontainer

SELASA, 27 APRIL 2021 , 14:59:00

Perawatan Tanaman

Perawatan Tanaman

RABU, 28 APRIL 2021 , 18:04:00

Tabur Bunga Untuk Korban Kapal Selam Nanggala KRI 402