Greenpeace: Tuduhan Eko-Teror Iran 'Berbau Propaganda Pemilu'

Dunia  JUM'AT, 05 MARET 2021 , 09:36:00 WIB | LAPORAN: STEFY THENU

Greenpeace: Tuduhan Eko-Teror Iran 'Berbau Propaganda Pemilu'
RMOLJateng. Greenpeace Israel merilis pernyataan yang menolak klaim Menteri Perlindungan Lingkungan Gila Gamliel baru-baru ini bahwa "terorisme lingkungan" Iran adalah penyebab bencana ekologi Israel. Kelompok aktivis lingkungan itu menyatakan bahwa tudingan itu tidak bertanggung jawab, tidak memiliki bukti konkret dan "berbau propaganda pemilu."

Greenpeace mengatakan bahwa kapal tanker minyak Libya, Emerald, kemungkinan besar bertanggung jawab atas tumpahan tersebut. Namun apakah tindakan itu dapat disebut teror, organisasi tersebut mengatakan tidak cukup bukti untuk menyatakan hal itu. Tudingan teror, tanpa memiliki bukti yang cukup, kata kelompok itu, adalah tidak bertanggung jawab.

"Tuduhan Gamliel bahwa kejahatan di pantai Israel adalah 'tindakan terorisme oleh Iran' adalah skandal dan tidak memiliki dasar faktual pada tahap ini,'' demikian pernyataan Greenpeace, seperti dikutip Jerusalem Post, Kamis (4/3).

Kelompok aktivis lingkungan menambahkan bahwa tuduhan itu mengalihkan fokus dari masalah lingkungan yang lebih mendesak.

"Tindakan menteri dalam masalah ini berbau propaganda pemilu dan upaya untuk mengumpulkan modal politik dengan mengorbankan bencana ekologi yang parah ini, sementara merusak kredibilitas Israel di panggung internasional dan khususnya kredibilitas Kementerian Perlindungan Lingkungan," kata Greenpeace.

Greenpeace Israel, bekerja sama dengan unit investigasi Greenpeace Jerman dan Unit Pemetaan Internasional Greenpeace, memulai investigasi independen terhadap kejahatan ekologi, setelah Kementerian Perlindungan Lingkungan membuat permintaan pada awal investigasi atas pencemaran tersebut untuk memaksakan embargo pada Iran.

Greenpeace melakukannya untuk mencegah kemungkinan pemerintah menutup-nutupi kasus tersebut dan untuk memastikan bahwa ada informasi publik yang dapat diandalkan tentang subjek yang dipublikasikan atas nama badan independen dengan pengalaman luas dalam acara semacam itu.

Menurut organisasi tersebut, meski kesalahan Emerald dilaporkan ditentukan oleh proses eliminasi, satu-satunya cara yang pasti untuk mengetahui apakah itu benar kapal tanker yang melanggar adalah melalui tes kimia yang membandingkan sampel minyak dari pantai Israel dengan sampel minyak dari kapal tanker tersebut.

Kelompok lingkungan mengatakan bahwa karena alasan yang jelas, pejabat negara Israel tidak diizinkan pergi ke Iran dan mengambil sampel dari kapal tanker itu. Namun, Greenpeace mengatakan setuju dengan tuduhan Gamliel, bahwa bukti yang diperolehnya, meski tidak langsung, masih kuat.

Selain itu, Greenpeace menjelaskan bahwa kapal tanker minyak Iran secara rutin melanggar embargo perdagangan terhadap Iran dan Suriah untuk menyelundupkan minyak ke Suriah melalui Terusan Suez. Organisasi tersebut mengatakan, praktik mematikan sistem pelacak juga biasa dilakukan kapal semacam itu, untuk menghindari deteksi karena melanggar embargo.

Disebutkan, praktik ini sangat umum, yakni kurun waktu Agustus 2018 dan Juli 2019, Suriah menerima sekitar 17 juta barel minyak mentah dari Iran dengan cara ini.

Investigasi independen Greenpeace mengungkapkan bahwa selain Emerald, kapal tanker minyak lain yang mencurigakan terlihat di Mediterania pada 5 Februari, juga mematikan sistem pelacakannya setelah melintasi Terusan Suez pada awal Januari.

Romina, kapal berbendera Iran dan dijalankan oleh perusahaan yang berbasis di Lebanon, telah ditandai sebelumnya oleh otoritas AS karena melanggar embargo perdagangan dengan Suriah. Itu terlihat di dekat pantai Israel pada November tahun lalu. Tidak diketahui di mana Romina berlayar antara 9 Januari dan 4 Februari.

Tumpahan minyak di laut lebih sering terjadi daripada yang terlihat, karena kebanyakan minyak yang dibuang di laut tidak sampai ke pantai. Para ahli berteori bahwa bencana ekologi kemungkinan besar menjadi lebih buruk secara signifikan karena badai kuat yang melanda Israel, di mana tar mulai muncul di sepanjang garis pantai negara itu.

Greenpeace mengatakan bahwa bencana ekologi adalah kejahatan, apakah itu karena konflik internasional atau masalah teknis, karena meskipun itu yang terakhir, kurangnya pelaporan menghalangi pihak berwenang untuk mencoba meminimalkan kerusakan sebelumnya.

Pernyataan tersebut mengatakan bahwa Gamliel tidak berfokus pada masalah yang sebenarnya, dan menambahkan "masalah sebenarnya di sini adalah kurangnya regulasi di bidang produksi dan transportasi bahan bakar fosil - dan Mediterania dengan cepat menjadi tempat sampah minyak dan industri gas. "

Baik Mossad dan IDF (Pasukan Pertahanan Israel) mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka dibutakan oleh tuduhan Gamliel. Mereka tidak dapat mengkonfirmasi kebenaran klaimnya dan bahwa baik IDF maupun Mossad tidak menjadi bagian dari penyelidikan yang mendasari tuduhan Gamliel. [sth]


Komentar Pembaca
Nanam Padi Tidak Harus Di Sawah

Nanam Padi Tidak Harus Di Sawah

SENIN, 22 MARET 2021 , 09:47:00

Kesibukan Pekerja Saat Setahun Pandemi Covid-19
Ucapan Selamat Dengan Karangan Bunga

Ucapan Selamat Dengan Karangan Bunga

KAMIS, 25 FEBRUARI 2021 , 14:08:00