China Tingkatkan Insentif Tinggi Bagi Pekerja Yang Tidak Cuti Imlek

Dunia  JUM'AT, 15 JANUARI 2021 , 23:41:00 WIB | LAPORAN: HENDRATI HAPSARI

China Tingkatkan Insentif Tinggi Bagi Pekerja Yang Tidak Cuti Imlek
RMOLJateng. Pemerintah China memperkenalkan langkah baru untuk menghentikan lonjakan kasus Covid-19, khususnya menjelang Tahun Baru Imlek pada pertengahan Februari.

Dilansir dari Kantor Berita RMOL, otoritas telah meningkatkan insentif untuk para pekerja agar tidak pulang kampung saat liburan Imlek.

Setiap tahunnya, 280 juta pekerja migran dari pedesaan, serta jutaan pekerja kantoran yang tinggal jauh dari kampung halaman melakukan mudik selama Imlek.

Pada Imlek tahun lalu, lonjakan kasus Covid-19 terjadi sehingga para pekerja terjebak di desa karena pemberlakuan lockdown oleh otoritas.

Untuk menghindari situasi serupa, Reuters melaporkan, perusahaan membayar lebih banyak kepada mereka yang bekerja selama liburan Imlek.

Sebagian besar provinsi telah mengeluarkan pemberitahuan yang mendorong pekerja untuk tetap tinggal dengan alasan pentingnya pengendalian epidemi serta menjamin stabilitas rantai industri dan pasokan.

Insentif termasuk pembayaran ekstra, hadiah, hiburan, perjamuan malam Tahun Baru gratis.

Satu perusahaan bahan kimia di Zhejiang mengatakan 85 persen pekerjanya berencana untuk tetap tinggal tahun ini, terpikat dengan gaji dua kali lipat per jam dan hadiah tambahan 500 yuan untuk kehadiran penuh waktu selama liburan. [hen]

Komentar Pembaca
Pra Rekontruksi Perampokan di Kawasan Barito Semarang
Bulan Keselamatan Untuk Para Pekerja

Bulan Keselamatan Untuk Para Pekerja

KAMIS, 28 JANUARI 2021 , 08:37:00

Penyuntikan Vaksin Tahap Dua

Penyuntikan Vaksin Tahap Dua

KAMIS, 28 JANUARI 2021 , 13:48:00