Panggilan Telepon Donald Trump Menekan Menlu Georgia Berbuntut Panjang

Dunia  SELASA, 05 JANUARI 2021 , 19:27:00 WIB | LAPORAN: HENDRATI HAPSARI

Panggilan Telepon Donald Trump Menekan Menlu Georgia Berbuntut Panjang
RMOLJateng. Dua anggota Partai Demokrat telah meminta FBI untuk membuka penyelidikan kriminal terhadap Donald Trump atas beredarnya rekaman panggilan telepon diduga menekan Menteri Luar Negeri Georgia untuk mengubah hasil pilpres.

Sebelumnya beredar rekaman percakapan telepon yang berisi permohonan Trump kepada Brad Raffensperger, pejabat tinggi pemilihan Georgia untuk menghasilkan cukup suara untuk membalikkan kemenangan Joe Biden di negara bagian itu.

Pengungkapan tersebut memicu perdebatan sengit tentang apakah seruan tersebut melanggar undang-undang federal yang melarang campur tangan dalam pemilihan. Ted Lieu dari California dan Kathleen Rice dari New York, di House of Representatives, menuntut dibukanya penyelidikan atas kasus tersebut.

"Sebagai anggota Kongres dan mantan jaksa penuntut, kami yakin Donald Trump terlibat dalam ajakan, atau konspirasi untuk melakukan, sejumlah kejahatan pemilu,” tulis mereka kepada direktur FBI, Christopher Wray, seperti dikutip dari The Guardian, Selasa (5/1).

"Kami meminta Anda untuk segera membuka penyelidikan kriminal terhadap presiden," lanjutnya.

Selama panggilan selama satu jam pada hari Sabtu (2/1), Trump menegaskan klaim penipuan yang tidak terbukti dan mengangkat prospek ‘pelanggaran kriminal’ yang tidak jelas jika Menteri Luar Negeri Georgia dan pejabat lainnya tidak mengubah penghitungan suara bersertifikat.

"Yang ingin saya lakukan hanyalah ini," kata presiden.

"Saya hanya ingin mendapatkan 11.780 suara, satu lebih banyak dari yang kami miliki. Karena kita memenangkan negara."

Sementara, Raffensperger, yang seorang Republikan, menunjukkan bahwa Georgia menghitung suaranya tiga kali sebelum menyatakan kemenangan Biden dengan 11.779 suara.

"Presiden Trump, kami memiliki beberapa tuntutan hukum, dan kami harus menanggapi di pengadilan atas tuntutan hukum dan perselisihan tersebut," katanya.

"Kami tidak setuju bahwa Anda telah menang."

Trump bersikeras: "Saya memenangkan pemilihan ini dengan ratusan ribu suara. Tidak mungkin aku kehilangan Georgia. "Dia kemudian mendorong teori konspirasi yang beredar di media sayap kanan, termasuk bahwa ratusan ribu surat suara secara misterius muncul di daerah Fulton, termasuk di Atlanta. Para pejabat mengatakan tidak ada bukti tentang ini.

Diwawancarai di ABC, Raffensperger berkata: "Sudah cukup jelas sejak awal bahwa kami telah menyanggah setiap teori itu sejak awal, tetapi Presiden Trump terus mempercayainya." Demikian dikutip dari Kantor Berita RMOL. [hen]

Komentar Pembaca
Pra Rekontruksi Perampokan di Kawasan Barito Semarang
Bulan Keselamatan Untuk Para Pekerja

Bulan Keselamatan Untuk Para Pekerja

KAMIS, 28 JANUARI 2021 , 08:37:00

Penyuntikan Vaksin Tahap Dua

Penyuntikan Vaksin Tahap Dua

KAMIS, 28 JANUARI 2021 , 13:48:00