KONI Kota Semarang Gelar Workshop Kinesiotapping Untuk Maksimalkan Penanganan Cidera

Olahraga  SELASA, 24 NOVEMBER 2020 , 07:28:00 WIB | LAPORAN:

KONI Kota Semarang Gelar Workshop Kinesiotapping Untuk Maksimalkan Penanganan Cidera
RMOLJateng. Penanganan cidera atlet/pemain harus benar-benar tepat agar bisa kembali pada performanya. Terkadang, pemain/atlet mengalami trauma setelah mengalami cidera cukup serius dan harus naik ke meja operasi.

Metode kinesotapping, bisa memaksimalkan penanganan cidera pasca operasi agar atlet/pemain lebih percaya diri lagi untuk bertanding/berlomba.

"Yang harus diperhatikan adalah penanganan pasca operasi. Adanya rasa takut kembali cidera yang bisa menghambat si atlet/pemain bisa kembali pada performa terbaiknya. Operasi, hanya membantu 30-40 persen,  sisanya adalah pasca operasi seperti fisioterapi dan membangun mental,'' tutur dokter Robin Novriansyah, SpB SpOT(K) MSi Med saat Workshop Kinesiotapping KONI Kota Semarang di Hotel Noormans Semarang.

Kinesiotapping, kata Robin, bisa membantu pemulihan cidera atlet. Karena itu, fisioterapis dan pelatih harus menguasai teknik ini.

Jadi, tugas pelatioh tidak hanya memberikan program kepada atlet/pemain didikannya di sisi lain, harus bisa mengetahui kondisi atlet/pemain.

"Jadi menangani cidera atlet butuh sebuah tim. Tidak bisa personal,'' tuturnya.

Pebasket putri Kota Semarang Yuni Anggraeni mengatakan, kinesiotapping sangat membantu performanya pasca operasi ACL usai tampil di SEA Games 2017 Malaysia. Terpenting, kata pemain Klub Sahabat itu, mengatasi rasa takut pada diri sendiri.

"Tapi rasa trauma itu berkurang seiring waktu. Memang ada rasa takut cidera lagi usai operasi. Aku banyak sharing  dengan pebasket lain, ada yang lebih meningkat performanya usai operasi dan menggunakan kinesiotapping. Kalau saya ada penurunan,'' tandas Yuni.

Wakil Ketua I KONI Kota Semarang Heru  Supriyono mengatakan, workshop ini sebagai upaya meningkatkan kualitas insan olahraga Kota Semarang. Sebab, penanganan cidera atlet beda dengan orang awan.

"Kinesiotapping sudah berkembang di dunia olahraga. Hanya saja, masih banyak pelatih yang belum mengetahui secara benar teknik ini,'' tutur Heru.

Di sisi lain, Heru mengingatkan tentang tekad KONI Kota Semarang yang berupaya maksimal melahirkan atlet-atlet berprestasi internasional. Kadispora, Suhindoyo, berpesan kepada para peserta untuk memanfaatkan workshop sehingga prestasi maksimal para atlet benar-benar bisa diraih dan membawa harum nama Kota Semarang. [jie]

Komentar Pembaca
RMOL World View • Menjaga Gawang Pertahanan Indonesia
BINCANG SEHAT • Memandang Pandemi Dari Kacamata Relawan
Saat-saat HRS Dipindahkan

Saat-saat HRS Dipindahkan

KAMIS, 14 JANUARI 2021 , 21:15:00

Penangkapan Tersangka Pengedar Uang Palsu Di Semarang
Peluncuran UKMmu Oleh OJK Jateng

Peluncuran UKMmu Oleh OJK Jateng

JUM'AT, 27 NOVEMBER 2020 , 18:31:00

Gelar Perkara Kasus Pembunuhan Wanita Di Semarang

Gelar Perkara Kasus Pembunuhan Wanita Di Semarang

JUM'AT, 20 NOVEMBER 2020 , 13:44:00