Mantan Gubernur Aceh, Abdullah Puteh Hadir Dalam Peringatan Maulid Nabi Yang Di Gelar Yayasan Masyarakat Aceh-Surakarta

Daerah  MINGGU, 22 NOVEMBER 2020 , 21:16:00 WIB | LAPORAN: DIAN TANTI BURHANI

Mantan Gubernur Aceh, Abdullah Puteh Hadir Dalam Peringatan Maulid Nabi Yang Di Gelar Yayasan Masyarakat Aceh-Surakarta
RMOLJateng. Perkumpulan warga Aceh yang saat ini berdomisili di wilayah Soloraya dan tergabung dalam Yayasan Masyarakat Aceh-Surakarta gelar acara Maulid Nabi Besar Muhammad SAW.

Acara Maulid Nabi sekaligus ajang silatuarhmi ini yang digelar di salah satu rumah makan di Solo juga dihadiri mantan Gubernur Aceh, Abdullah Puteh. 

Ketua Yayasan Masyarakat Aceh-Surakarta, Hadi Fauzi sebut masyarakat Aceh di Soloraya yang tergabung dalam yayasan ini jumlahnya mencapai 1500 orang.

Namun karena adanya pembatasan untuk menggelar acara di masa pandemi Covid-19, maka acara ini hanya dihadiri oleh perwakilan saja. Itupun juga dengan menerapkan protokol kesehatan. 

"Jumlahnya sekitar 50 orang saja. Karena pandemi Covid maka jumlahnya sangat dibatasi, hanya perwakilan saja," paparnya, Minggu (22/11) sore. 

Mereka, warga Aceh yang ada di Soloraya adalah perantauan dengan beragam profesi, seperti PNS, pedagang, pekerja swasta juga mahasiswa.

"Bahkan untuk mahasiswa ada organisasi sendiri, IMASKA  yang bernaung di bawah yayasan ini. Dan beliau bapak Abdullah Puteh selaku pelindungnya (yayasan)," imbuhnya. 

Hadi sampaikan, kedepannya yayasan ini juga memilik program untuk mendirikan lembaga pendidikan mulai dari tingkat dasar hingga jenjang perguruan tinggi. 

"Mohon doa restunya dan warga Solo mensuport kami di sini. Karena kami juga sudah menjadi warga kota Solo," lanjutnya. 

Sementara itu, Abdullah Puteh yang saat ini menjabat sebagai Wakil Ketua I, Komite II DPD menyebut dirinya sempat hadir ke Solo beberapa waktu lalu. 

Kala itu masyarakat Aceh belum memiliki wadah (perkumpulan)  resmi. Karena itu dirinya meminta agar didirikan yayasan untuk menyatukan perantauan asal Aceh yang kini berdomisili di kota Solo. 

"Ya akhirnya saya minta dibuat yayasan untuk nanti bisa melestarikan tradisi Aceh," tutupnya. [jie]





Komentar Pembaca
Klarifikasi Ambroncius Nababan

Klarifikasi Ambroncius Nababan

SELASA, 26 JANUARI 2021 , 15:15:00

Bincang Sehat • Vaksin Covid-19 Pada Lansia

Bincang Sehat • Vaksin Covid-19 Pada Lansia

JUM'AT, 22 JANUARI 2021 , 15:05:00

RMOL World View • Menjaga Gawang Pertahanan Indonesia
Desakan #2021BalikJatidiri

Desakan #2021BalikJatidiri

SENIN, 21 DESEMBER 2020 , 11:00:00

Pra Rekontruksi Perampokan di Kawasan Barito Semarang
Penanaman Pohon Mangrove Di Hutan Tugu Mangunharjo Semarang