Senator Amerika Serikat Undang CEO Facebook, Twitter Dan Google

Dunia  KAMIS, 29 OKTOBER 2020 , 23:14:00 WIB | LAPORAN: HENDRATI HAPSARI

Senator Amerika Serikat Undang CEO Facebook, Twitter Dan Google
RMOLJateng. Partai Republik berusaha membuktikan bias dalam kebijakan moderasi konten dari pemain teknologi terbesar.

Dalam sidang selama empat jam yang berlangsung pada Rabu (28/10) di depan Kongres, Senator Ron Johnson mendesak pemilik Facebook, Twitter, dan Google menguraian kecenderungan politik karyawan mereka dan memaparkan kebijakan mereka yang memengaruhi kebebasan berbicara.

Para CEO dari platform online top dunia; Mark Zuckerberg dari Facebook, Jack Dorsey dari Twitter, dan Sundar Pichai dari Google semuanya muncul secara sukarela dalam acara dengar pendapat yang dilangsungkan secara virtual oleh Komite Senat AS untuk Perdagangan, Sains, dan Transportasi.

Setiap Senator diberi waktu tujuh menit untuk mengajukan pertanyaan mana pun yang mereka pilih, dan satu pertanyaan kompleks untuk semuanya. "Apakah Pasal 230 Undang-Undang Kepatutan Komunikasi telah melampaui batas kegunaannya di era digital saat ini? "Apakah menurut Anda ideologi politik karyawan di perusahaan Anda, katakanlah, 50:50, konservatif versus liberal progresif? Atau menurut Anda itu mendekati 90 persen liberal dan 10 persen konservatif?” tanya Ron Johnson, seperti dikutip dari Forbes, Rabu (28/10).

CEO Twitter Jack Dorsey, menjawab: "Saya tidak tahu pandangan karyawan kami karena itu bukan sesuatu yang kami tanyakan atau fokuskan." Dorsey juga menegaskan bahwa pandangan setiap karyawannya bukanlah sesuatu yang dia cari.

Menanggapi pertanyaan yang sama, CEO Google Sundar Pichai mengatakan lebih dari 50 persen dari 100 ribu karyawan Google berasal dari luar California.

"Memang cenderung proporsional dengan area tempat kita berada," ujarnya.

Sementara, CEO Facebook Mark Zuckerberg berkata: "Saya tidak tahu jumlah pastinya tetapi saya kira basis karyawan kami condong ke kiri."

Johnson, mengatakan menurut pendapatnya bahwa 'cukup jelas' perusahaan-perusahaan ini miring berdasarkan 'laporan' tentang forum obrolan yang mengasingkan karyawan konservatif, meminta para pemimpin teknologi untuk berkomentar tentang seberapa liberal staf mereka.

Kemudian, beberapa senator Republik menekan trio teknologi itu untuk menyebutkan satu orang Demokrat yang tweet atau postingan Facebook-nya telah mereka tandai.

Ketiganya sepakat bahwa tweet Presiden Trump telah dikontekstualisasikan untuk informasi yang salah sebanyak lusinan kali. Dorsey, Zuckerberg dan Pichai bersikeras bahwa mereka hanya mengikuti kebijakan mereka, yang tidak memperhitungkan afiliasi politik, dan jika calon dari Partai Demokrat Joe Biden men-tweet klaim seperti yang dilakukan presiden, mereka akan bereaksi dengan cara yang sama.

Menurut laman OpenSecrets.org, karyawan Facebook, Google, dan Twitter lebih menyukai Demokrat daripada Republik dengan kontribusi politik dalam siklus pemilihan ini. Johnson juga bertanya kepada Dorsey dan Zuckerberg apakah mereka memiliki 'bukti' bahwa pemberitaan New York Post baru-baru ini tentang konten dari laptop milik Hunter Biden didasarkan pada disinformasi Rusia.

"Kami tidak melakukannya," jawab Dorsey, menekankan bahwa mereka tidak ikut campur dalam berita tersebut.

Kemudian dalam persidangan, Senator Partai Republik Roger Wicker, ketua komite, bertanya kepada Zuckerberg apakah dia memiliki bukti bahwa Rusia adalah sumber informasi dalam laporan New York Post.

"Saya akan mengandalkan FBI untuk membuat penilaian itu," kata Zuckerberg tetapi menambahkan bahwa dia secara pribadi tidak memiliki bukti itu. "Aku sendiri tidak." Demikian dikutip dari Kantor Berita RMOL. [hen]





Komentar Pembaca
Arus Lalin Di Tol Kalikangkung Semarang

Arus Lalin Di Tol Kalikangkung Semarang

RABU, 28 OKTOBER 2020 , 18:16:00

Tradisi Maulid Nabi Di Kaliwungu Kendal

Tradisi Maulid Nabi Di Kaliwungu Kendal

RABU, 28 OKTOBER 2020 , 19:39:00

Suasana Pusat Oleh-Oleh Khas Semarang Saat Libur Panjang