Greenpeace Beri Peringatan Keras Kepada Jepang

Dunia  MINGGU, 25 OKTOBER 2020 , 23:28:00 WIB | LAPORAN: IMAM RAHMAYADI

Greenpeace Beri Peringatan Keras Kepada Jepang
RMOLJateng. Organisasi lingkungan non-pemerintah, Greenpeace, memberikan peringatan keras atas rencana pemerintah Jepang yang akan membuang air yang telah terkontaminasi radioaktif ke laut.

Greenpeace menyebut 1,23 juta metrik ton air limbah yang disimpan oleh perusahaan pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima Daiichi mengandung karbon radioaktif dan radionuklida berbahaya lainnya, dikutip dari Kantor Berita RMOL.

Jika air ini mencapai Samudra Pasifik, akan ada konsekuensi jangka panjang serius bagi masyarakat dan lingkungan," kata Greenpeace seperti dikutip CNN pada Sabtu (24/10).

Bersama dengan radionuklida lain di dalam, air ini akan tetap berbahaya selama ribuan tahun dengan potensi menyebabkan kerusakan genetik," lanjutnya.

Itu satu lagi alasan mengapa rencana ini harus ditinggalkan," tegas organisasi itu. Selama ini, air digunakan untuk menurunkan suhu tiga reaktor nuklir di Fukushima.

Namun setelah gempa bumi dan tsunami, pembangkit listrik itu tidak digunakan dan air yang terkontaminasi disimpan dalam sejumlah tanki. Persoalan muncul ketika tidak ada lagi tempat untuk menyimpan air tersebut.

Jurubicara Tokyo Electric Power Company (Tepco) yang merupakan pemilikn Fukushima Daiichi, Ryounosuke Takanori, mengklaim bahwa konsentrasi isotop karbon-14 radioaktif tidak cukup tinggi untuk menimbulkan kerusakan pada kesehatan manusia.

Tetapi seorang profesor radiokimia di Universitas Manchester, Francis Livens, tampaknya meragukan klaim tersebut.

Setiap pelepasan radioaktif membawa beberapa risiko lingkungan dan kesehatan. Banyak sekali yang benar-benar bergantung pada seberapa banyak yang akan dibuang," ujarnya.

Livens mencatat, kerusakan lingkungan dan kesehatan manusia dapat terjadi bergantung pada tingkat isotop tertentu di dalam air.

"Orang telah membuang karbon-14 ke laut selama bertahun-tahun. Semuanya tergantung pada berapa banyak yang ada, berapa banyak yang tersebar, apakah ia memasuki rantai makanan laut dan menemukan jalan kembali ke manusia?" terangnya.

Pakar nuklir dari Universitas Sheffield Inggris, Claire Corkhill mengklaim bahwa pemodelan ilmiah menunjukkan bahwa tingkat isotop di dalam air berada dalam batas yang aman, setidaknya sesuai peraturan pemerintah.

Bencana yang terjadi pembangkit listrik Fukushima sendiri telah berdampak buruk bagi kesehatan manusia. Seperti yang dilaporkan The Inquisitr, kanker misterius telah muncul pada anak-anak bertahun-tahun setelah bencana.

Khususnya, telah terjadi kejadian kanker tiroid yang sangat tinggi pada anak-anak dibandingkan dengan proyeksi untuk pasien kanker yang menggunakan data nasional.

Meskipun Kementerian Lingkungan Hidup mengklaim bahwa hubungan tersebut tidak selalu terkait dengan radiasi, beberapa ahli telah melakukan penelitian yang mengarah pada kesimpulan yang berlawanan. [hen]

Komentar Pembaca
Anies Baswedan Positif Covid-19

Anies Baswedan Positif Covid-19

SELASA, 01 DESEMBER 2020 , 11:51:49

Copot Baliho Habib Rizieq Tak Berizin oleh Satpol PP Kota Semarang
PROMO - UNDANGAN WEBINAR INTERNASIONAL

PROMO - UNDANGAN WEBINAR INTERNASIONAL

KAMIS, 19 NOVEMBER 2020 , 10:58:48

Arus Lalin Di Tol Kalikangkung Semarang

Arus Lalin Di Tol Kalikangkung Semarang

RABU, 28 OKTOBER 2020 , 18:16:00

Tradisi Maulid Nabi Di Kaliwungu Kendal

Tradisi Maulid Nabi Di Kaliwungu Kendal

RABU, 28 OKTOBER 2020 , 19:39:00

Penangkapan Tersangka Pengedar Uang Palsu Di Semarang