Peringati Hari Santri Nasional, FPKB Minta Pemerintah Peringati Hari Jadi Kota Semarang 12 Maulud

Nusantara  KAMIS, 22 OKTOBER 2020 , 19:30:00 WIB | LAPORAN: TAKHRODJIE

Peringati Hari Santri Nasional, FPKB Minta Pemerintah Peringati Hari Jadi Kota Semarang 12 Maulud
RMOLJateng. Memperingati Hari Santri Nasional (HSN) 2020, Fraksi Partai Kebangkitan Bangsa (FPKB) minta pemerintah memperingati Hari Jadi Kota Semarang versi hijriyah, yakni 12 Maulud atau 12 Rabiul Awal.

Ketua Fraksi PKB DPRD Kota Semarang Shodri menyebutkan, dalam sejarah resmi pemerintah menyebutkan, Hari Jadi Kota Semarang ditetapkan berdasar peristiwa dinobatkannya kepala daerah pertama, yaitu Sunan Pandanaran sebagai Adipati Semarang. Penobatan itu terjadi pada 12 Maulud tahun 945 Hijriyah.

"Kita tahu, Demak Bintara adalah Kasultanan Islam. Penanggalannya memakai kalender hijriyah. Sultan Hadiwijaya melantik Sunan Pandararan menjadi Adipati Semarang itu pada 12 Maulud 945,” beber dia.

Selama ini, kata Sodri, pemerintah mengambil peristiwa itu dari penanggalan masehi. Yaitu 2 Mei 1547. Padahal Sultan Hadiwijaya yang melantik dan Sunan Kalijaga yang mendoakan Pelantikan sang Adipati, sengaja memilih tanggal 12 Maulud mengambil momen Maulid Nabi Muhammad.

"Sudah seharusnya Pemkot Semarang  memperingati Hari Jadi bersamaan dengan peringatan Maulid Nabi. Kembali ke semangat awal perisitwa yang diperingati,” tambahnya.

Sekarang ini, sambung Sodri, adalah momen sangat tepat. Karena bulan Oktober 2020 ini pas dengan bulan Maulud 1442 hijriyah.

"Sekarang waktu yang tepat. Seraya memperingati Hari Santri, kita semarakkan peringatan Hari Jadi Kota Semarang di momen Maulid Nabi,” ujar tokoh Gerakan Pemuda Ansor ini.

Wakil rakyat  yang duduk di Komisi A DPRD Kota Semarang ini melanjutkan, FPKB meminta Pemerintah membuat Perda Pondok Pesantren sebagai turunan dari UU Pesantren.

Di perda itu, pinta dia, diantaranya mengatur pemberian beasantri untuk mendukung dan memberi penghargaan bagi santri berprestasi maupun yang kurang mampu.

Digelar Terbatas

Peringatan HSN 2020 kali ini digelar terbatas. Karena situasi masih masa pandemi covid-19, Panitia HSN yang dibentuk PCNU bersama Pemkot Semarang menggelar upacara secara virtual di ruang pantai Situation Room” kantor Wali Kota.

Pejabat Semantara (Pjs) Walikota Semarang bersama jajaran pemerintah, bersama para pengurus Nahdlatul Ulama (NU) Kota Semarang hadir di Situation Room, melakukan teleconferensi siaran langsung dengan para santri yang berbaris di pondok pesantren masing-masing.

Seluruh pondok pesantren di Kota Semarang mengikuti upacara virtual tersebut. Ditampilkan di layar monitor di Situation Room tersebut.

Pjs Wali Kota Semarang Tavip Supriyanto dalam sambutannya mengatakan, santri telah membuktikan peran dan jasa sangat besar kepada negeri ini. Republik Indonesia lahir dari perjuangan para santri.

Ia juga mengajak para santri untuk senantiasa semangat belajar dan menjaga kebersihan lingkungan agar terjaga kesehatan bersama.

"Santri telah terbukti berbakti untuk negeri. Mari sama-sama ucapkan slogan peringatan Hari Santri Nasional. Yaitu Santri Sehat, Indonesia Kuat,” ujar Tavip penuh semangat.

Usai upacara virtual tersebut, digelar dialog. Tavip melempar kuis kepada para santri secara onlinne. Dia mengajukan dua pertanyaan. Kepada santri yang bisa menjawab, diberi hadiah.

Di tempat sama, Ketua PCNU Kota Semarang H Anasom dalam sambutannya menyampaikan, santri masa kini mengalami zaman yang sangat berbeda dengan santri jaman  dahulu.

Dulu para santri berjihad secara fisik dengan berperang melawan penjajah, santri saat ini berada dalam situasi perang teknologi, perang pemikiran.

Maka, kata Anasom, santri jaman now harus gigih belajar, harus melek teknologi dan tangguh menyusun argumen pemikiran.

"Santri saat ini merupakan golongan generasi Y. Yaitu orang yang lahir antara tahun 1998 sampai 2010. Ini jaman serba teknologi. Perangnya adalah perang pemikiran. Maka santri harus siap menyesuaikan. Harus melek teknologi dan tangguh menyusun argumen,” tutur Anasom.

Rangkaian acara peringatan HSN Kota Semarang 2020 dilanjut nanti malam, yaitu Istigosah; doa bersama memohon dihapus bala’ (wabah).

Ada perubahan tempat, sedianya di Masjid Jamik Podorejo Ngaliyan, dipindah di Masjid Al Kusuf Kompleks Balaikota Semarang. Plus dengan pembatasan jumlah hadirin.

Perubahan itu demi menjalankan protokol kesehatan untuk mencegah penyebaran penulawan virus corona.

Sebelumnya, peringatan HSN 2020 diawali peletakan batu pertama pembangunan NU Center di Podorejo Ngaliyan.

Lalu dirangkai aneka kegiatan organisasi NU maupun santri Pondok pesantren. Diantaranya lomba membaca kitab, pelatihan falak bagi takmir masjid, pelatihan Banser Siaga Bencana, Ujian Kenaikan Tingkat untuk Pesilat Pagar Nusa, dan lainnya.  [jie]

Komentar Pembaca
Anies Baswedan Positif Covid-19

Anies Baswedan Positif Covid-19

SELASA, 01 DESEMBER 2020 , 11:51:49

Copot Baliho Habib Rizieq Tak Berizin oleh Satpol PP Kota Semarang
PROMO - UNDANGAN WEBINAR INTERNASIONAL

PROMO - UNDANGAN WEBINAR INTERNASIONAL

KAMIS, 19 NOVEMBER 2020 , 10:58:48

Arus Lalin Di Tol Kalikangkung Semarang

Arus Lalin Di Tol Kalikangkung Semarang

RABU, 28 OKTOBER 2020 , 18:16:00

Tradisi Maulid Nabi Di Kaliwungu Kendal

Tradisi Maulid Nabi Di Kaliwungu Kendal

RABU, 28 OKTOBER 2020 , 19:39:00

Penangkapan Tersangka Pengedar Uang Palsu Di Semarang