Pemkab Banyumas Diminta Bijak Soal Swab Di Ponpes

Jogo Santri Bukan Swab Massal

Kesehatan  SABTU, 26 SEPTEMBER 2020 , 20:42:00 WIB | LAPORAN: TAKHRODJIE

Pemkab Banyumas Diminta Bijak Soal Swab Di Ponpes


RMOLJateng. Pemkab Banyumas diminta tidak mengambil langkah gegabah dalam penanganan Covid-19 di lingkungan pondok pesantren di kawasan Banyumas.

Ketua Fraksi Partai Kebangkitan Bangsa (FPKB) DPRD Jawa Tengah Syarif Abdillah mengatakan, langkah Pemkab Banyumas menggelar swab massal di seluruh ponpes bisa memunculkan kegaduhan.

"Kegaduhan ini jelas sangat mengganggu kegiatan pembelajaran di Ponpes," ujarnya, Sabtu (26/9).

Menurutnya, akan lebih baik jika swab di Ponpes dilakukan, bagi pesantren yang telah ditemukan kasus.

"Karena kalau tiba-tiba semua Ponpes didatangi, diambil sample swab, maka kegiatan pendidikan semua Ponpes bisa kacau. Apalagi jumlahnya ratusan," tegasnya.

Selain itu, langkah swab massal di semua Ponpes di Banyumas juga memunculkan kekhawatiran orang tua santri.

"Padahal santri yang ada tidak hanya dari Banyumas, tapi berbagai daerah di Jawa Tengah, maupun provinsi lain," katanya.

Legislator dari daerah pemilihan Banyumas dan Cilacap ini menambahkan, pemerintah provinsi telah menggulirkan program "Jogo Santri".

"Jangan sampai istilah Jogo Santri ini menjadi swab massal di Ponpes," jelasnya.

Dia menambahkan pemerintah seharusnya menguatkan juga tim Jogo Santri. Tim tersebut yang akan bertugas mengontrol semua penerapan protokol kesehatan dan pencegahan Covid-19 di pesantren.

"Mulai dari memastikan kebersihan setiap kamar santri maupun ruang belajar, mengawal penerapan penggunaan masker di lingkungan pesantren," terangnya.

Selain itu, kata dia, pelaksanaan pengecekan suhu dan kesehatan santri secara berkala.

"Hingga memberikan penanganan kesehatan pertama kepada santri yang mengeluh sakit sesuai standar protokol kesehatan. Tapi semuanya tentu memerlukan pendampingan dari pemerintah," bebernya.

Atas dasar itu, kata dia, bagi Ponpes yang belum ditemukan kasus, cukup diberikan penguatan sosialisasi pencegahan.

"Tentu sekaligus penguatan imunitas para santri, misal pemberian suplemen tambahan," katanya.

Ponpes yang belum ditemukan kasus, katanya, harus tetap melanjutkan aktivitas pendidikannya. Jangan sampai ditutup total.

"Transfer ilmu jangan sampai berhenti. Memang harus dikuatkan sosialisasi pencegahan, dan penerapan protokol kesehatan," tandasnya.

Syarif juga menyoroti langkah penanganan Covid-19 di sejumlah Ponpes di Kebumen.

"Jangan sampai memunculkan kegaduhan. Yang terpenting sosialisasi protokol kesehatan terus dikuatkan," katanya. [jie]





Komentar Pembaca
Foto: Taman Kota

Foto: Taman Kota

RABU, 16 SEPTEMBER 2020 , 14:52:00

Wisuda Drive Thru di UPGRIS Semarang

Wisuda Drive Thru di UPGRIS Semarang

SABTU, 29 AGUSTUS 2020 , 12:14:00

Alat Berat Eksplorasi Alam

Alat Berat Eksplorasi Alam

SABTU, 26 SEPTEMBER 2020 , 15:09:00