Masih Naik Turun, Zona Jadi Momok Pengelola Hotel Di Salatiga

Pariwisata  KAMIS, 10 SEPTEMBER 2020 , 08:57:00 WIB | LAPORAN: ERNA YUNUS B

Masih Naik Turun, Zona Jadi Momok Pengelola Hotel Di Salatiga
RMOLJateng. Sejumlah pengelola hotel dan resort di Salatiga mengakui jika okupansi masih naik turun dan belum dapat diprediksi. Hal ini tidak lepas dari kondisi wilayah ditengah pandemi Covid-19.

"Setiap yang akan melakukan kunjungan, mereka akan tanya dulu Salatiga sekarang zona apa kalau orange apalagi merah akan buru-buru dibatalkan. Jadi, zona masih menjadi momok bagi kami," kata General Manager (GM) Grand Wahid Hotel Salatiga Emmawaty, Kamis (10/9).

Bahkan, memasuki Minggu pertama bulan September 2020 ini okupansi masih sepi, masih dibawah 30 persen.

"Untuk weekend saja kita tidak bisa memprediksi. Unprediksi malahan. Meski demikian, penyumbang terbesar saat ini makanan dalam bentuk pemesanan dan event yang dikelola management," tandasnya.

Ditambahkan Marcomm Laras Asri Resort and Spa Sherly Novia, okupansi 'room' dan meeting room juga tidak dalam jumlah besar.

Meski demikian, diakuinya kondisi berangsur membaik dari pada bulan Maret-Mei.

"Awal Juli Agustus okupansi kita 42 persen. Masih jauh dari target, merosot drastis. Yang pasti untuk tamu meeting seringnya benar, tergantung situasional Covid-19," ujar Sherly.

Sebelumnya, Ketua Perhimpunan Hotel Restoran Indonesia (PHRI) Salatiga Arso Adji Sadjiarto menyebutkan, pengelola hotel untuk menggapai 30 persen di bulan Juli-Agustus masih sangat sulit. [jie]

Komentar Pembaca
Protokol Kesehatan

Protokol Kesehatan

SENIN, 10 AGUSTUS 2020 , 11:43:00

Robot Ikut Wisuda Daring Di Undip Semarang

Robot Ikut Wisuda Daring Di Undip Semarang

SELASA, 28 JULI 2020 , 15:37:00

Foto: Taman Kota

Foto: Taman Kota

RABU, 16 SEPTEMBER 2020 , 14:52:00