Doa Belum Selesai Ribuan Warga Berebut Gunungan Kraton Solo Untuk Ngalab Berkah

Daerah  SABTU, 09 NOVEMBER 2019 , 14:23:00 WIB | LAPORAN: DIAN TANTI BURHANI

Doa Belum Selesai Ribuan Warga Berebut Gunungan Kraton Solo Untuk Ngalab Berkah
RMOLJateng. Ribuan warga berebut gunungan Gununungan untuk 'ngalap berkah' (berharap berkah) saat mengikuti acara puncak peringatan Sekaten dalam rangka Maulid Nabi Muhammad SAW, di halaman Masjid Agung Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat, Sabtu (9/11).

Dua dari empat gunungan yang menjadi lambang jaler (laki-laki) dan estri (perempuan) itu diperebutkan ribuan warga setelah dikirab menandai puncak tradisi Sekaten.

Empat gunungan diarak dari dalam keraton menuju ke halaman masjid, oleh utusan, sentana dan abdi dalem Raja Surakarta, Sampeyandalem Ingkang Sinuhun Kanjeng Susuhunan (SISKS) Paku Buwono XIII Hangabehi.

Setelah tiba di masjid Masjid Agung, dua pasang gunungan kemudian didoakan oleh ulama Kraton Solo di dalam Masjid. Usai didoakan Gunungan Jaler kemudian dibawa ke halaman Masjid Agung untuk diperebutkan warga.

Sedangkan sepasang gunungan lain diarak kembali ke Keraton Surakarta Hadiningrat.

Tidak butuh waktu lama, ribuan warga yang datang sejak pagi langsung menyerbu hingga ludes tak tersisa. Sementara satu estri dibawa kembali oleh abdi dalem ke halaman Kori Kamandungan untuk dibagikan ke warga di sekitar Kraton Solo.

Sekretaris Masjid Agung Solo, Abdul Basid mengatakan dua pasang gunungan berisi sayuran dan bahan makanan tersebut dibagikan kepada masyarakat sebagai wujud syukur raja  kepada rakyatnya. Masyarakat tidak sabar untuk berebutan. Mereka khawatir tidak dapat, sehingga saling berebutan.

"Gunungan sebelum selesai didoakan tapi sudah diperebutkan. (Kami) sudah minta selesai didoakan dulu baru berebut,” jelas Abdul kepada wartawan, Sabtu (9/11).

Seperti diketahui tradisi gunungan ini sebagai tanda syukur Sinuhun (raja) untuk rakyatnya. Gunungan Jaler terbuat dari hasil bumi berupa sayuran mentah dan lainnya. Sedangkan Gunungan Estri terbuat dari bahan rengginang (beras ketan).

Ada makna yang terkandung dalam kedua gunungan (jaler dan estri). Bahwa kehidupan ini, berdampingan antara laki-laki dan perempuan. Gunungan jaler merupakan gunungan yang berbentuk tinggi dan ramping. Sementara gunungan estri berbentuk pipih namun lebih lebar.

Tak semua pengunjung bisa mendapatkan isi gunungan yang diperebutkan. Bahkan mereka rela mengambil sayuran yang jatuh terinjak-injak pengunjung. Sayuran itu  dibawa pulang untuk ditabur di area  persawahan agar tanahnya subur.

"Ini cuma dapat janur dan kacang, nanti untuk  ditanam di sawah apa tegalan biar subur," ungkap Suparti, wanita asal Tlarar, Boyolali. [hen]

Komentar Pembaca
Pameran Dirgantara Penerbad Semarang

Pameran Dirgantara Penerbad Semarang

JUM'AT, 08 NOVEMBER 2019 , 10:58:00

Kirab Budaya Lereng Gunung Prau Temanggung

Kirab Budaya Lereng Gunung Prau Temanggung

MINGGU, 10 NOVEMBER 2019 , 13:30:00

Aktifitas Petani Tembakau

Aktifitas Petani Tembakau

SABTU, 19 OKTOBER 2019 , 07:44:00