Gelaran Desa Wisata 2019 Jadi Standar Baru Pengelolaan Desa Wisata Di Jawa Tengah

Pariwisata  MINGGU, 21 JULI 2019 , 19:07:00 WIB | LAPORAN: PRABOWO

Gelaran Desa Wisata 2019 Jadi Standar Baru Pengelolaan Desa Wisata Di Jawa Tengah
RMOLJateng. Gelaran Festival Desa Wisata 2019 menjadi standar baru dalam memantik kreasi dan inovasi masyarakat memaksimalkan potensi wisata di desanya.

Kepala Dinas Pemuda Olahraga dan Pariwisata, Sinung N Rachmadi, melalui Kepala Bidang Destinasi Wisata, Prambudi Traju Trisno, menilai kualitas penyelenggaraan Gelar Desa Wisata pada 2019, lebih baik jika dibandingkan dengan pelaksanaan tahun sebelumnya, meskipun hanya diikuti oleh 31 kabupaten/kota.

"Secara kualitas, penyelenggaraan Gelar Desa Wisata pada tahun ini lebih baik dari tahun sebelumnya, dilihat dari keseriusan peserta dalam menata ruang dan atraksi yang mereka tampilkan," kata dia, Minggu (21/7).

Prambudi menilai pengelola desa wisata di Jawa Tengah sangat termotivasi untuk mengembangkan potensi wisata di daerahnya.

"Apalagi Pemerintah Provinsi Jawa Tengah berencana memberikan anggaran stimulasi untuk pengembangan hingga mencapai Rp1 miliar per desa wisata untuk tahun depan," imbuhnya.

Prambudi mengungkapkan Disporapar Jateng akan menghadirkan pengelola desa wisata dari berbagai daerah agar bisa langsung melakukan transaksi paket-paket wisata.

"Insya Allah tahun depan akan ada 'seller-buyer', pengelola desa wisata menawarkan paket-paket wisata yang ada di desa wisata masing-masing dan kami mendorong mereja untuk mengelola dengan lebih baik lagi,"  katanya.

Kata Prambudi, desa wisata Kebumen menjadi daerah terbaik untuk gelaran tahun 2019 ini. Menurutnya, pengelolaan desa wisatanya terkait dengan kelembagaannya seperti surat keputusan desa wisata, aparaturnya, pengelolaan objek wisatanya, kulinernya, apresiasi terhadap seni dan budaya, serta penataan stan telah memenuhi standar yang diperlukan saat ini.

Lebih jauh, lanjut Prambudi, Disporapar Jateng terus mendorong dan menumbuhkan desa-desa wisata yang mampu meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan masyarakat, serta menjadi lapangan kerja alternatif bagi warganya tanpa harus keluar dari desa.

"Beragam strategi kami dorong untuk pemberdayaan masyarakat desa dan potensi pariwisatanya, salah satu upayanya adalah dengan Gelar Desa Wisata," pungkas dia. [jie]





Komentar Pembaca
Chappy Hakim - Tanah Air Udara ( Part1/1 )

Chappy Hakim - Tanah Air Udara ( Part1/1 )

RABU, 14 AGUSTUS 2019 , 18:32:35

Setelah Rekonsiliasi, Apa Buat Rakyat?

Setelah Rekonsiliasi, Apa Buat Rakyat?

JUM'AT, 09 AGUSTUS 2019 , 20:57:59

PLN, Mafia Dan Kontrak Bawah Tanah

PLN, Mafia Dan Kontrak Bawah Tanah

KAMIS, 08 AGUSTUS 2019 , 20:02:09

Pembagian Ayam Gratis

Pembagian Ayam Gratis

RABU, 26 JUNI 2019 , 11:21:00

Atraksi HUT Bhayangkara ke-73 di Semarang

Atraksi HUT Bhayangkara ke-73 di Semarang

RABU, 10 JULI 2019 , 13:25:00

Semarang Night Carnival 2019

Semarang Night Carnival 2019

RABU, 03 JULI 2019 , 20:26:00