Setiap Zaman Ada Pemimpinnya, Setiap Pemimpin Ada Zamannya

Catatan Jayanto  JUM'AT, 14 JUNI 2019 , 19:59:00 WIB | LAPORAN: JAYANTO ARUS ADI

Setiap Zaman Ada Pemimpinnya, Setiap Pemimpin Ada Zamannya
Amien Rais, sang empu reformasi, sempat mencuatkan kontroversi karena pernyataannya  tentang people power. Tapi lepas dari itu, pernyataan Amien Rais sesungguhnya adalah edukasi yang baik utk publik. Bagi saya setidaknya ada dua hal penting perlu dijadikan tonggak di sini, pertama kita sekarang ini menghadapi tata nilai yang sedang bergerak cepat. Semua bergerak, meminjam istilah Robert T Kiyosaki berpindah quadrant.

Pergerakan itu cepat. Seperti kereta api melintasi terowongan. Penumpang yang tidur tergagap gagap, chaos dan panik menghadapi keadaan. Tragis sebelum mampu menguasai keadaan, kereta telah berada di seberang terowongan. Ya, itu analog kecil pergerakan, dengan perubahan yang mengiringi.

Lalu di manakah singgungan dengan revolusi? Ada hal lain, dan ini menjadi esensi pergerakan atau lebih tepat perubahan yang sering tidak kita sadari, termasuk begawan sekaliber Amien Rais.
Dunia sudah berubah, paradigmanya sudah berbeda, begitu pun format, platform, bahkan nilai nilai budaya yang menaungi. Semua berubah. Tatanan di republik ini pun demikian. Demokrasi jadi panglima.

Karenanya apakah tepat ketika demokrasi lantas dihadapkan pada people power. Ya karena pemilu curang, dan lain sebagainya? Tapi tidak bisa jga karena tuduhan itu lantas rakyat dihadaphadapkan? Ada mekanisme bermartabat yang semestinya diintroduksikan kepada publik sebagai jalan keluar, yakni MK.

Biarlah MK menjadi penjaga keadilan, menjadi tangan panjan tuhan utk keadilan. Memang MK adalah manusia. Tapi peradialan di alam yang serba terang benderang begini, proses peradilan akan ditutup-tutupi dan dimanipulasi. Saya percaya akal sehat, saya percaya hakim konstitutisi tak sebobrok itu jga. Satu lagi, kalau publik sepertinya mengisyaratkan kuat menerima hasil Pileg, sebenarnya terhadap Hasil Pileg pun demikian.

Hiruk pikuk dan gaduh karena elit tak memberi pencerahan, tapi menyorongkan pembusukan untuk ambisi2 politik usang. Seperti syahwat politik  tokoh tokoh gaek yang terserak ke publik mudah dibaca apa maknanya.

Maaf apakah beliau beliau dan mereka tak menyadari mekanisme dan hukum alam. Seperti kita  beradu lari dengan yang lebih muda. Apa pun dan bagaimana pun secara fisik kita tak mampu menandingi.

Siapa yang bisa menahan kuasa alam. Demokrasi adalah anak zaman. Perubahan adalah keniscayaan.

Mesin ketik mampukah menandingi komputer, apalagi laptop? Bisakah kita bertahan untuk imun dari gadget? Atau menutup mata agar tak terjangkiti transaksi elektronik?

Pendekar pendekar republik ini, seperti para founding father sesungguhnya telah memiliki kearifan untuk ini. Kita hormat dan tunduk kebesaran jga sikap kenegarawanan Bung Hatta, tak luput Hamengkubuwono  IX. Demi republik tercinta dua tokoh ini rela undur. Sebuah teladan, tuntunan tanpa banyak narasi.

Setiap pemimpin ada zamannya, ada masanya. Setiap zaman ada pemimpinnya. Dialektika sejarah, sederhana tapi luar biasa.

Adakah demokrasi ketika itu? Demokrasi yang manakah jga, demokrasi ala people power, revolusi ala kadar?  Ya semoga menjadi renungan.  Catatan ini pun sekadar uneg unek di kedai angkringan.

Menunya nasi bungkus, sembari dihangatkan jahe merah utk menambah mantap teh hangat
Tak terasa, malam larut dan kami bergegas pulang.

Late night, Bilangan Hanoman Semarang - 12 Juni 2019

Jayanto Arus Adi
Pemimpin Umum RMOL Jateng, yang juga anggota Pokja Hukum Dewan Pers RI 

Komentar Pembaca
Langkah Ahimsa Seorang Sri Puryono

Langkah Ahimsa Seorang Sri Puryono

SABTU, 26 OKTOBER 2019

Mboten Ngapusi, Mboten Korupsi

Mboten Ngapusi, Mboten Korupsi

RABU, 18 SEPTEMBER 2019

Me-(l)-rapor Gubernur Ganjar

Me-(l)-rapor Gubernur Ganjar

MINGGU, 25 AGUSTUS 2019

Duuuh, Gubernur Ganjar

Duuuh, Gubernur Ganjar

MINGGU, 04 AGUSTUS 2019

Assalamualaikum Prof Yos, Jos Johan Utama
Assalamualaikum Amien Rais

Assalamualaikum Amien Rais

SENIN, 29 APRIL 2019

Ingatkan Sukmawati, Sultan Tidore: Kita Semua Anak Pejuang
Rizal Ramli Tidak Setuju Ahok Pimpin BUMN

Rizal Ramli Tidak Setuju Ahok Pimpin BUMN

MINGGU, 17 NOVEMBER 2019 , 03:13:53

Belum Jelas Kemana, Ahok Sudah Bikin Ramai

Belum Jelas Kemana, Ahok Sudah Bikin Ramai

JUM'AT, 15 NOVEMBER 2019 , 21:58:09

Pameran Dirgantara Penerbad Semarang

Pameran Dirgantara Penerbad Semarang

JUM'AT, 08 NOVEMBER 2019 , 10:58:00

Kirab Budaya Lereng Gunung Prau Temanggung

Kirab Budaya Lereng Gunung Prau Temanggung

MINGGU, 10 NOVEMBER 2019 , 13:30:00

Aktifitas Petani Tembakau

Aktifitas Petani Tembakau

SABTU, 19 OKTOBER 2019 , 07:44:00