Jelang Pilpres, Lawan Jokowi Terus Lakukan Propaganda Kebohongan

Politik  KAMIS, 15 NOVEMBER 2018 , 08:08:00 WIB | LAPORAN: PRAYITNO

Jelang Pilpres, Lawan Jokowi Terus Lakukan Propaganda Kebohongan

Romahurmuziy/RMOL Jateng

RMOLJateng. Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Muhammad Romahurmuziy (Gus Rommy) mengatakan, selama masa kampanye Pilpres, lawan politik Jokowi-Maaruf Amin  terus melakukan serangan melalui strategi propaganda kebohongan. 

Propaganda kebohongan dipancarkan secara terus menerus dengan berulang-ulang dan menggunakan multi channel,” kata Gus Rommy saat kunjungan ke Purbalingga, Rabu (14/11).

Menurut Gus Rommy, adanya propaganda kebohongan itu membuat Jokowi juga membuat pernyataan yang menyindir kubu lawan. Salah satunya dengan memunculkan istilah Politik sontoloyo dan politik Genderuwo. Karena kubu lawan yang memulai.

Ada aksi tentu ada reaksi,” katanya.

Rommy menyebut, ada sejumlah ciri propaganda kebohongan yang digencarkan lawan Jokowi di masa kampanye. Masing-masing dilakukan secara massif, cepat dan berulang ulang dan tidak konsisten.

Dia mencontohkan saat Cawapres Sandiaga Uno menyampaikan ada tempe setipis ATM.

Ketika ditemui ternyata tempe tidak setipis ATM mereka tidak perlu melakukan klarifikasi karena itu memang bagian propaganda mereka  yang penting sudah mengganggu memori orang banyak ,” tegasnya.

Ciri lain dari propaganda kebohongan adalah tidak perlu ada keselarasan dengan kenyataan. Gus Rommy mencontohkan saat Capres Prabowo menyampaikan bahwa tahun 2030 Indonesia akan hancur itu juga tidak mungkin.

Selain itu  Prabowo juga menegaskan bahwa jika dia jadi presiden maka tidak akan ada impor.

Ini juga tidak mungkin. Saat ini tidak ada negara di dunia yang tidak melakukan impor,” katanya. [jie]




Komentar Pembaca
Memperingati 7 Tahun Kematian Kim Jong Il

Memperingati 7 Tahun Kematian Kim Jong Il

JUM'AT, 14 DESEMBER 2018 , 21:00:00

Anak Milenial Mesti Ikut Lokomotif Perubahan

Anak Milenial Mesti Ikut Lokomotif Perubahan

JUM'AT, 14 DESEMBER 2018 , 13:00:00

Jegal OSO Nyaleg, KPU Bisa Kena Sanksi Etik Dan Pidana
Harimau Bonbin Semarang Terlepas

Harimau Bonbin Semarang Terlepas

RABU, 05 DESEMBER 2018 , 19:34:00

Foto : Pemberangkatan Tim Porpov Tim Semarang

Foto : Pemberangkatan Tim Porpov Tim Semarang

JUM'AT, 19 OKTOBER 2018 , 16:10:00

Wisata Tour TKCI Indonesia Di Magelang

Wisata Tour TKCI Indonesia Di Magelang

SABTU, 24 NOVEMBER 2018 , 15:13:00