Buntut Pembunuhan Wartawan Senior, Pembantu Putra Mahkota Saudi Dipecat

Dunia  SELASA, 23 OKTOBER 2018 , 09:25:00 WIB | LAPORAN: HENDRATI HAPSARI

Buntut Pembunuhan Wartawan Senior, Pembantu Putra Mahkota Saudi Dipecat

Mohammed bin Salman/net

RMOLJateng. Seorang pembantu utama Putra Mahkota Saudi, Mohammed bin Salman (MbS), yakni Saud al-Qahtani adalah salah satu orang yang dipecat dari posisinya di tengah skandal pembunuhan wartawan senior Jamal Khashoggi di konsulat Saudi di Istanbul.

Akhir pekan kemarin, media pemerintah Saudi mengatakan bahwa Raja Salman telah memecat Qahtani dan empat pejabat lainnya atas pembunuhan yang dilakukan oleh 15 orang itu.

Namun kedekatan Qahtani dengan MbS selama setidaknya tiga tahun terakhir, mau tidak mau, memicu munculnya pertanyaan mengenai siapa dalang pembunuhan. Hal itu juga memicu pertanyaan soal apakah ada dan sejauh mana keterlibatan MbS datas kasus tersebut.

"Episode ini tidak akan menggulingkan MbS, tetapi telah mencapai citranya yang akan membutuhkan waktu lama untuk diperbaiki jika hal itu pernah terjadi. Raja melindungi dia," kata salah seorang sumber yang memiliki hubungan dengan istana, seperi dimuat Reuters awal pekan ini.

Qahtani sendiri pernah berkata bahwa dia tidak akan pernah melakukan apapun tanpa persetujuan atasannya, yang tidak lain adalah MbS dan Raja Salman.

"Apakah kamu pikir saya membuat keputusan tanpa bimbingan? Saya seorang karyawan dan seorang pelaksana setia dari perintah tuanku raja dan tuanku putra mahkota yang setia," begitu pernah ditulis Qahtani di akun Twitternya musim panas lalu.

Qahtani sendiri, seperti dimuat Reuters, dipercaya sebagai orang yang mengelola media sosial untuk putra mahkota Saudi. Dia juga mendalangi penangkapan ratusan elit di negaranya. Dia menahan seorang perdana menteri Libanon. Dan, menurut dua sumber intelijen, dia menjalankan pembunuhan brutal jurnalis Jamal Khashoggi di konsulat Saudi di Istanbul dengan memberi perintah melalui Skype.

Qahtani sendiri tidak memberikan pernyataan atau komentar mengenai situasi yang seedang terjadi saat ini. Biografinya di Twitter berubah dalam beberapa hari terakhir dari semula penasehat kerajaan menjadi ketua Federasi Saudi untuk Cybersecurity, Programming, dan Drones. Ini adalah jabatan yang pernah dia pegang sebelumnya.

Sementara itu sumber Reuters lainnya akhir pekan kemarin mengatakan bahwa MbS tidak mengetahui soal operasi yang menyebabkan kematian Khashoggi dan tidak memerintahkan penculikan atau pembunuhan siapa pun. Demikian dikutip dari Kantor Berita Politik RMOL. [hen]


Komentar Pembaca
Gedung DPR Kebakaran

Gedung DPR Kebakaran

SENIN, 24 FEBRUARI 2020 , 13:55:07

30 Tahun MURI, Bakti Sosial ke Kampung Sumur

30 Tahun MURI, Bakti Sosial ke Kampung Sumur

SELASA, 11 FEBRUARI 2020 , 11:44:12

[FULL] | Singgung Film Avengers: Endgame, Pidato Jokowi di Parlemen Australia
Pasar Semawis 2020 Di Semarang

Pasar Semawis 2020 Di Semarang

JUM'AT, 17 JANUARI 2020 , 14:10:00

Suasana Alun-Alun Semarang

Suasana Alun-Alun Semarang

RABU, 22 JANUARI 2020 , 10:24:00

Demo Guru Swasta di Semarang

Demo Guru Swasta di Semarang

SENIN, 17 FEBRUARI 2020 , 16:10:00