Tahun 2020, 80 Persen Lansia Jepang Akan Dirawat Oleh Robot

Dunia  SELASA, 06 FEBRUARI 2018 , 15:54:00 WIB

Tahun 2020, 80 Persen Lansia Jepang Akan Dirawat Oleh Robot

Foto: Net

RMOLJateng. Warga lansia di Jepang akan terbiasa dirawat oleh robor di masa depan. Diperkirakan pada tahun 2025 mendatang, warga lansia di Jepang akan kekurangan 370 ribu pengasuh.

Karena itulah pemerintah Jepang ingin meningkatkan penerimaan masyarakat terhadap teknologi yang dapat membantu memenuhi kesenjangan dalam angkatan kerja keperawatan.

Pengembang telah memfokuskan usaha mereka untuk memproduksi perangkat robot sederhana yang akan membantu penduduk yang lemah keluar dari tempat tidur mereka dan masuk ke kursi roda, atau yang dapat memudahkan lansia masuk ke bak mandi.

Namun pemerintah melihat lebih banyak aplikasi potensial dan baru saja merevisi daftar prioritasnya untuk memasukkan robot yang dapat memprediksi kapan pasien mungkin perlu menggunakan toilet.

Dr Hirohisa Hirukawa, direktur riset inovasi robot di Institut Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Industri Nasional Jepang, mengatakan bahwa tujuannya mencakup mengurangi beban staf perawat dan meningkatkan otonomi orang-orang yang masih tinggal di rumah.

"Robotika tidak bisa menyelesaikan semua masalah ini. Namun, robotika akan bisa memberikan kontribusi pada beberapa kesulitan ini," katanya.

Hirukawa mengatakan, perangkat robotika sejauh ini hanya ditempatkan di sekitar 8% panti jompo di Jepang, sebagian karena biayanya dan sebagian karena pola pikir kebanyakan warga Jepang yang masih menggap bahwa perawatan tersebut perlu dilakukan oleh manusia.

"Di sisi mereka yang mendapat perawatan, tentu pada awalnya akan ada perlawanan psikologis," sambungnya.

Pusat penelitian Hirukawa telah mengerjakan proyek yang didukung pemerintah untuk membantu 98 produsen menguji perangkat robot perawatan anak selama lima tahun terakhir, 15 di antaranya telah dikembangkan menjadi produk komersial.

Untuk kepentingan menurunkan biaya dan kerumitan, jenis robot ini belum menyerupai manusia atau berbicara dengan pengguna, namun menyebarkan teknologi cerdas untuk membantu orang dalam situasi tertentu.

Salah satu contohnya adalah bantuan mobilitas yang didorong listrik yang bisa dipegang seseorang saat berjalan di sekitar jalan-jalan kota.

"Di Jepang kita sudah memiliki sepeda motor yang didukung sehingga seperti versi bantuan untuk berjalan," kata Hirukawa saat demonstrasi di Foreign Press Center Japan seperti dimuat The Guardian dan dilansir dari Kantor Berita RMOL.

Prioritas penelitian selanjutnya meliputi perangkat bantuan dan teknologi mobilitas yang dapat dipakai yang menuntun orang ke toilet pada saat yang tepat.

Menurut strategi robot Jepang, pemerintah berharap empat dari lima penerima perawatan menerima beberapa dukungan yang diberikan oleh robot pada tahun 2020. [hen]


Komentar Pembaca
Foto : Menggembalakan Hewan Ternak

Foto : Menggembalakan Hewan Ternak

SENIN, 09 APRIL 2018 , 12:56:00

Foto : Pembangunan Jalan Arteri Yos Sudarso Semarang
Foto : Tugu Monumen Kecelekaan

Foto : Tugu Monumen Kecelekaan

RABU, 11 APRIL 2018 , 14:16:00